“APAKAH ayat dari surah al Qamar di atas memiliki kandungan mukjizat secara ilmiah?” tanya seorang rakyat British dalam temu ramah di televisyen bersama seorang pakar geologi Muslim, Prof. Dr. Zaghlul al-Najar. Jawab Dr. Zaghlul al-Najar: “Tidak!”

Allah s.w.t berfirman, “Telah hampir saat (ke datangan hari kiamat), dan terbelahlah bulan.” (Surah al Qamar: ayat  1 )

Dr. Zaghlul lalu bercerita bagai mana dia pernah ditanya soalan yang sama ketika menjadi panel sebuah forum bertajuk: Mukjizat ilmiah dari al-Quran di Universiti Cardiff, di barat England.

Hari itu, peserta yang hadir pelbagai. Ada Muslim dan bukan Muslim. Seorang pemuda Islam berdiri dan bertanya soalan seperti tadi.

“Tidak!” jawab saya. “Sebab, kehebatan ilmiah diterangkan oleh ilmu pengetahuan, sedangkan mukjizat tidak dapat diterangkan oleh ilmu pengetahuan, kerana ilmu pengetahuan tidak dapat menjangkaunya.

Tentang terbelahnya bulan, itu adalah mukjizat yang terjadi pada Nabi Muhammad s.a.w. sebagai bukti kebenaran atas kenabian dan kerasulannya, sebagaimana nabi-nabi sebelumnya.

“Mukjizat itu disaksi dan dibenarkan oleh setiap orang yang melihatnya. Jika perkara itu tidak termaktub di dalam al-Quran dan hadis-hadis Rasulullah, maka tentulah kami, kaum Muslimin di zaman ini tidak akan percaya.

“Tapi hal itu memang benar termaktub di dalam al-Quran dan sunah-sunah Rasulullah s.a.w. Allah memang benar-benar Maha Berkuasa atas segala sesuatu!” Kemudian Dr. Zaghlul bercerita kisah Rasulullah membelah bulan. Kisah itu berlaku sebelum hijrah Nabi dari Mekah ke Madinah.

“Wahai Muhammad, kalau engkau benar Nabi dan Rasul, cuba tunjukkan kepada kami satu kehebatan yang dapat membuktikan kenabian dan kerasulanmu?” kata orang-orang musyrik walaupun sebenarnya mereka mengejek dan mengolok-olok baginda.

“Apa yang kamu nak?” tanya baginda Rasulullah. “Cuba belah bulan!” cabar mereka.

Rasulullah pun berdiri lalu berdoa kepada Allah agar menolongnya. Allah memerintahkan Nabi Muhammad agar mengarahkan telunjuknya ke arah bulan. Maka, Rasulullah pun menurutinya. Dan bulan benar-benar terbelah dua! “Muhammad! Engkau benar-benar telah menyihir kami!” jawab orang-orang musyrik Quraisy itu tetap menolaknya.

Tetapi, para ahli fikir di kalangan mereka mengatakan, sihir memang boleh berlaku kepada orang yang berada di kelilingnya, tetapi tidak kepada mereka yang tiada di situ. Lalu, orang-orang Quraisy bergegas keluar menuju ke arah sem mpadan kota Mekah menanti orang yang baru pulang dari perjalanan jauh. Bila datang rombongan kabilah pertama, mereka bertanya: “Apakah kamu lihat sesuatu yang aneh pada bulan?”

“Ya, memang ada! Pada malam yang lalu kami lihat bulan terbelah menjadi dua dan saling berjauhan, kemudian bersatu kembali.” jawab mereka.

Akhirnya, sebahagian mereka pun beriman, sedangkan sebahagian lainnya tetap juga kafir. Oleh kerana itu, Allah swt. menurunkan ayat-Nya, ” Telah hampir saat (kedatangan bari kiamat) dan terbelablab bulan.
Ketika melibat tanda-tanda kebesaran Kami, mereka pun ingkar lagi berpaling seraya berkata, “Ini adalah sihir yang terus-menerus, dan mereka mendustakannya, bahkan mengikuti bawa nafsu mereka. Dan setiap urusan benar-benar telah tetap.” terjemah Dr. Zaghlul sampai akhir surah al-Qamar. “Ini adalah kisah benar!” jelas Prof. Dr Zaghlul al-Najar, setelah selesai bercerita tentang ayat dan hadis tersebut mengenai bulan terbelah dua.

Tiba-tiba bangun seorang hadirin Muslim, rakyat British memperkenalkan dirinya.

“Aku Daud Musa Pitkhok, ketua al-Hizb al-Islamy England, bolehkah saya berkongsi cerita sikit?” Kemudian Daud Musa Pitkhok bercerita kisahnya.

SEBELUM bergelar Muslim saya selalu mengkaji agama Suatu hari seorang pelajar Muslim memberi sebuah terjemahan al-Quran kepada saya. Di rumah, saya membaca terjemahan al-Quran tadi. Surah pertama yang saya baca ialah al Qamar yang bermaksud: “Telah dekat hari kiamat dan bulan pun telah terbelah.”

Selepas membaca ayat itu saya tergamam. Timbul pelbagai soalan di dalam kepala saya. Kalimat ini masuk akal ke? Bolehkah bulan terbelah dan bersatu balik? Kalau benar, kekuatan bagaimana yang mampu membelahnya? Mustahil!

Selepas itu, saya berhenti membaca al-Quran dan mula sibuk dengan tugasan harian. Suatu hari saya menonton televisyen.

Di skrin sedang berlangsung sebuah diskusi antara seorang pengacara dengan tiga orang pakar angkasawan Amerika Syarikat.

Mereka sedang bercerita tentang dana yang begitu besar dalam rangka melakukan perjalanan ke angkasa lepas sehingga menelan belanja lebih AS$100 juta. Celah pengacara itu: “Kalau dana itu digunakan untuk memakmurkan bumi, tentulah lebih berguna lagi!”

Seorang angkasawan terus mencelah dan membela projek tersebut. “Projek angkasa lepas ini memberi kesan positif pada banyak perkara seperti untuk manusia, kedoktoran, industri dan pertanian.

Jadi dana itu bukan sia-sia, tetapi baik dalam rangka pengembangan kehidupan manusia,” jelas angkasawan itu. “Kebodohan macam mana lagi: Peruntukan begitu besar dibuang oleh Amerika Syarikat hanya untuk mendarat di bulan?” usik pengacara itu lagi sinis.

“Tidak!” balas angkasawan itu lagi. “Bukan semata-mata untuk ilmu pengetahuan Amerika Syarikat di bulan, tetapi kami mempelajari kandungan yang ada di dalam bulan itu sendiri. Malah kami telah mendapat fakta tentang bulan itu. Jika kami disuruh berikan dana lebih dari AS$100 juta untuk kesenangan manusia semata mata, kami tidak akan berikan kepada siapa pun!” terang pakar angkasawan itu panjang lebar.

“Apa sebenarnya yang kamu telah jumpa sampai berbelanja begitu mahal kosnya?” tanya pengacara lagi. Pakar angkasawan itu menjawab: “Ternyata bulan pernah terbelah suatu ketika dulu, kemudian bercantum kembali!”

“Bagaimana kamu boleh yakin hal itu?” soal pengacara ingin tahu. “Kami dapati batu-batu yang terpisah terpotong di permukaan bulan sampai di dalam perut bulan. Kami minta pakar geologi menelitinya dan kata mereka hal ini tidak mungkin terjadi, kecuali jika memang bulan itu pernah terbelah kemudian bersatu kembali,” jawab angkasawan tersebut.

Mendengar kenyataan itu, saya terkejut. Saya teringat kembali terjemahan al-Quran yang saya pernah baca dulu. Saya berkata kepada diri saya: Mukjizat benar-benar telah terjadi pada diri Nabi Muhammad saw.

Allah benar-benar telah mengolok-olokkan Amerika Syarikat untuk mengeluarkan dana yang begitu besar, lebih AS$100 juta, hanya untuk menetapkan kebenaran kaum Muslimin! Agama Islam tidak mungkin salah.

Saya capai dan buka kembali terjemahan al-Quran itu dan saya baca surah al-Qamar. Selepas itu, saya buat keputusan terus memeluk agama Islam.

Al-Quran itu benar! Kata-kata Nabi Muhammad itu juga benar! Mukjizat itu benar!