Hari Bertolak Ansur Antarabangsa

Views: 38

Untuk ulang tahunnya yang ke lima puluh pada 16 November 1995, Negara-negara Anggota UNESCO mengadopsi Deklarasi Prinsip mengenai Toleransi. Antara lain, Deklarasi ini menegaskan bahawa toleransi adalah penghormatan dan penghargaan terhadap pelbagai budaya dunia kita, bentuk ekspresi kita dan cara menjadi manusia. Toleransi menyedari hak asasi manusia sejagat dan kebebasan asas orang lain. Orang secara semula jadi pelbagai; hanya toleransi yang dapat menjamin kelangsungan hidup masyarakat campuran di setiap wilayah di dunia.

Deklarasi ini memenuhi toleransi bukan hanya sebagai tugas moral, tetapi juga sebagai syarat politik dan undang-undang bagi individu, kumpulan dan Negara. Ia menekankan bahawa Negara-negara harus menggubal undang-undang baru bila perlu untuk memastikan kesaksamaan perlakuan dan peluang bagi semua kelompok dan individu dalam masyarakat.

Pendidikan untuk bertoleransi harus bertujuan untuk mengatasi pengaruh yang menyebabkan ketakutan dan pengecualian orang lain dan harus membantu anak muda mengembangkan kemampuan untuk membuat penilaian bebas, pemikiran kritis dan penaakulan etika. Kepelbagaian agama, bahasa, budaya dan etnik di dunia kita bukanlah dalih untuk konflik, tetapi merupakan harta yang memperkaya kita semua.

Toleransi adalah rasa hormat, penerimaan dan penghargaan terhadap kepelbagaian budaya dunia kita, bentuk ekspresi kita dan cara menjadi manusia. “

Bagaimana Intoleransi Boleh Diatasi?


Undang-undang: Pemerintah bertanggung jawab untuk menegakkan undang-undang hak asasi manusia, untuk melarang dan menghukum kejahatan kebencian dan diskriminasi dan untuk memastikan akses yang sama terhadap penyelesaian perselisihan.


Pendidikan: Undang-undang perlu tetapi tidak mencukupi untuk mengatasi intoleransi, penekanan yang lebih perlu diberikan untuk mendidik lebih banyak dan lebih baik.

Akses kepada maklumat: Cara yang paling berkesan untuk membatasi pengaruh pembenci hat adalah dengan mempromosikan kebebasan akhbar dan pluralisme akhbar, agar masyarakat dapat membezakan antara fakta dan pendapat.


Kesedaran individu: Intoleransi melahirkan intoleransi. Untuk memerangi intoleransi, individu harus menyedari kaitan antara tingkah laku mereka dan siklus ketidakpercayaan dan keganasan dalam masyarakat.


Penyelesaian tempatan: Ketika berhadapan dengan peningkatan intoleransi di sekitar kita, kita tidak harus menunggu pemerintah dan institusi bertindak sendiri. Kita semua adalah sebahagian daripada penyelesaiannya.

Related Posts

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: